Wednesday, January 16, 2013

Peranan Obat Tradisional Dalam Masyarakat

Obat - obatan tradisional yang memainkan peran penting dalam masyarakat sejak berabad - abad yang lalu. Praktek medis tradisional menggambarkan praktek pengetahuan medis, yang meningkat lebih dari berabad - abad lalu dalam berbagai masyarakat sebelum era pengobatan Allopathic atau Homeopathic modern dimulai. Pengobatan Ayurveda, obat tradisional Cina, Unani, herbal, Yoruba Ifa Afrika, Muti serta banyak lainnya praktek medis kuno dari seluruh dunia termasuk dalam obat-obatan.

Secara historis, pada akhir abad kedua puluh, sejumlah tradisi mendominasi praktek obat tradisional. Di antara semua, sistem obat herbal dari Romawi Kuno Yunani dan Kuno, sistem pengobatan Ayurvedic dari India, obat tradisional Cina, obat-obatan Unani-Tibb dan jamu Shamanic yang paling dominan pada akhir abad kedua puluh.





Kunci kontribusi untuk obat modern
 Konsep dasar obat-obatan Allopathic modern telah berkembang dari obat-obatan tradisional (Unani dan Ayurvedic). Sekitar 55% dari obat Allopathic atau Homeopathic yang digunakan di dunia, berasal dari tanaman (herbal).

Sekitar 40% dari tanaman menyediakan bahan-bahan aktif untuk obat - obatan modern, dan karena penggunaannya dalam obat-obatan tradisional, mereka menarik minat para peneliti. Lebih dari 120 bahan aktif saat ini terisolasi dari tanaman herbal. Lebih dari 8.000 bahan aktif dalam farmakope yang diambil dari tanaman.

Siapakah yang Menggunakan Obat Tradisional?
Masyarakat non-industri masyarakat, pengguna herbal untuk menyembuhkan penyakit yang pada umumnya. Masyarakat dari negara-negara di Amerika Latin, Asia, dan Afrika masih menggunakan produk herbal untuk memenuhi kebutuhan kesehatan mereka secara teratur. Sebagai contoh, hampir 75-80 persen dari populasi di Afrika menggunakan obat tradisional untuk memenuhi kebutuhan kesehatan dasar mereka.

Hal lain yang menarik perhatian adalah bahwa saat ini, di Amerika Serikat, sampai dengan 158 juta orang menggunakan obat-obatan pelengkap dalam kebutuhan kesehatan utama mereka.

Yang mana ilmu studi obat tradisional?
Etnobotani, ethnomedicine, dan antropologi medis telah dimasukkan sebagai disiplin ilmu dasar, yang mempelajari obat-obatan.

 Dalam beberapa tahun terakhir, penggunaan obat-obatan serta pencarian obat baru dan suplemen diet yang berasal dari sumber tanaman secara tradisional digunakan dan perbanyakannya telah dipercepat. Akibatnya, banyak peneliti yang mempelajari dan menyelidiki pada obat-obatan hari ini untuk mengetahui perbaikan yang tepat dalam hal penggunaannya bersama dengan efek farmakologis.

Masalah keselamatan
Selain itu, menurut WHO (World Health Organization), lebih dari ratusan negara memiliki sistem regulasi untuk produk obat herbal. Namun, WHO juga memperingatkan bahwa data ilmiah dari percobaan dilakukan untuk menganalisis keamanan dan efisiensi produk obat tradisional atau herbal dan praktiknya tidak mencukupi. Akibatnya, WHO merekomendasikan konsultasi dengan dokter sebelum mengambil obat-obat ini.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment